Hanura

Humas CAI: Pengguna Ayla Sebaiknya Pakai BBM Ron 92

 KAMIS, 21 JUNI 2018 , 18:28:00 WIB | LAPORAN:

Humas CAI: Pengguna Ayla Sebaiknya Pakai BBM Ron 92

Ilustrasi/Net

RMOL. Viralnya pemberitaan mengenai mobil Daihatsu Ayla yang tidak kuat naik di tanjakan di Kali Keteng, Susukan, Kabupaten Semarang, mendapat sorotan Club Ayla Indonesia (CAI).
Menurut Humas CAI Adjie Sambogo, sebaiknya kendaraan tersebut diisi BBM RON minimal 92, seperti serial Pertamax, agar tangguh ketika menanjak.

"Saya sudah membuktikan. Ketika menanjak di Kali Keteng, ternyata ringan sekali. Padahal kemiringan tanjakan tersebut sangat curam serta ruas tanjakan juga cukup jauh,” jelas Adjie di Jakarta, Kamis (21/6).

Tanjakan Kali Keteng memang seperti ‘momok’ bagi kendaraan yang akan melalui. Sebagai bagian dari jalan tol fungsional Salatiga-Kartasura, tanjakan tersebut diperkirakan memiliki kemiringan sekitar 22 derajat sepanjang kurang lebih 500 meter. 

Dalam video yang banyak beredar di media sosial, terlihat bahwa polisi dan pekerja proyek jalan tol sampai turut mendorong mobil Ayla tersebut.

Peran BBM berkualitas, menurut Adjie, memang sangat besar dalam mendukung kinerja mesin kendaraan. Apalagi sesuai rekomendasi pabrikan, mobil Ayla memang seharusnya diisi dengan BBM minimal RON 92.

Dengan demikian, jika diisi dengan BBM yang tidak sesuai dengan spesifikasi mesin, tentu saja akan berpengaruh buruk terhadap mesin itu sendiri.

Bukan hanya tanjakan Jembatan Kali Keteng. CAI juga membuktikan, bahwa kendaraan yang diisi BBM RON minimal 92, juga tangguh di berbagai tanjakan lain.

Adjie mencontohkan, ketika beberapa member CAI melakukan touring ke Sumatera beberapa waktu lalu.

Ketika melalui sebuah tanjakan yang cukup tajam di wilayah Lampung, ternyata kendaraan Ayla yang diisi dengan Premium mengalami kesulitan.

"Sebaliknya, yang diisi BBM beroktan tinggi justru bisa melalui tanjakan tersebut dengan mudah,” lanjut dia.

Dalam konteks itulah Adjie kembali mengingatkan seluruh pengguna kendaraan terbaru, khususnya Ayla.

Menurut Adjie, sebaiknya pemilik kendaraan bermotor melihat terlebih dahulu jenis BBM yang sesuai dengan mesin kendaraannya.

Karena jika dipaksakan memakai BBM beroktan rendah, bukan hemat yang didapat namun justru berbagai kerugian.

"Selain kinerja yang rendah tadi, juga potensi adanya kerak di dalam ruang bakar,” jelasnya.

Begitu pula dengan Ayla. Karena Daihatsu sudah merekomendasikan penggunaan BBM minimal 92, pengguna sebaiknya juga mematuhi.

Saran penggunaan BBM itu, selain terdapat pada buku panduan, juga tertulis pada kunci ruang pengisian BBM.

"Karena di sana tertulis minimal BBM RON 92, maka sebenarnya itulah standar untuk Ayla. Sebaiknya, pengguna Alya mematuhi,” lanjut Adjie. [sam]


Komentar Pembaca
BENANG MERAH (EPS.156): Menanti Hasil Perburuan SBY
Ketum PP Muhammadiyah Siap Menangkan Prabowo-Sandi
720 Pengacara Bela Rizal Ramli

720 Pengacara Bela Rizal Ramli

, 17 SEPTEMBER 2018 , 17:17:00

Marching Band TNI AL Di Rusia

Marching Band TNI AL Di Rusia

, 15 SEPTEMBER 2018 , 12:50:00

Cium Tangan Kiai

Cium Tangan Kiai

, 21 SEPTEMBER 2018 , 22:41:00